Serba-serbi Valentine

Bismilllaahirrahmaanirrahiim….

Hei, Hari ini hari Valentine. Banyak yang nyebut sebagai Hari Kasih sayang. Yang merayakannya ya selamat bersuka cita. Yang tidak, ya sudah. Serba-serbi Valentine banyak. Kalian sendiri bagaimana?

valentine-candy-626446_640

Sumber: Pixabay

Valentine yang dirayakan setiap 14 Februari biasanya identik dengan kencan, tukar kado, dan yang utama itu coklat. Saat masuk bulan dua, hampir semua toko selalu ada diskonan hari kasih sayang. Saya sih suka-suka aja ya saat ada potongan harga, tidak peduli itu hari apa, hahaha.

Dalam Islam, Valentine itu enggak ada. Meski begitu, banyak juga yang mengkhususkan untuk berbagi kasih. Padahal ya, ngutarain kasih sayang itu bisa kapan aja. Mungkin aja Valentine memang moment yang pas dan sudah terlanjur mengakar dilingkungan kita.

Serba-serbi Valentine pertama itu saat di Ponpes saya beberapa tahun lalu. Waktu itu saya baru lulus SD. Mbak-Mbak yang udah gedhe pada beli coklat lalu tukar kado entah pada siapa. Paling enak itu Mbak Ita, Kakak perempuan kedua saya. Fans dia banyak, cantik sih. Dapat coklat. Ujungnya, saya juga yang dikasih, ehehehe.

Ada juga Mbak lain yang sengaja beli coklat sebungkus gedhe. Dulu perbungkusnya sekitar 200 rupiah. Anak-anak Cewek di Ponpes dikasih semua sebiji. Lumayan buat manisan lidah, hahaha.

Ada juga yang lebih parah. Adek kelas saya di MTs (Sekolah setara SMP) dia tidak punya pacar. Saat Valentine, dia menghibur diri. Beli coklat sendiri, lalu dibungkus sendiri, dan akhirnya dibuka dan dimakan sendiri sambil nyanyi. Yang nonton ya pada ketawa ngakak, wkwkwk.

Bagaimana saat di sekolah?

Sekolah saya agak keras, Cuy! Anak umuran SMP mau apa sama Valentine? Nyatanya ada juga yang ngerayain. Jadi guru BP masuk ke kelas-kelas buat operasi. Operasinya macam-macam. Dulu itu bawa HP, novel selain dari perpus, hal-hal yang mencurigakan itu tidak boleh ada di sekolah. Saat Valentine, banyak banget kado yang dirazia. Maunya hepi sama pacar, eh malah rugi bandar. Dan kado yang disita gimana? Entah, saya tidak tahu wong enggak ngerasain, hihihi.

box-159631_640

Sumber: Pixabay

Masuk MAN (Sekolah setara SMA) perayaan Valentine masih ada. Bedanya, tidak ada razia kado. Dipikirnya cukup umur kali. Tiga tahun terbilang damai saat Valentine.

Bagaimana dengan Valentine saya?

Tidak ada yang spesial. Sampai sekarang pun enggak ada orang khusus yang ngajakin saya kencan atau ngasih sesuatu di hari itu. Sedih? Biasa aja sih. Tapi pernah ada, sahabat cowok saya. Dia ngasih coklat coki-coki coba. Terharu deh karena kami sama-sama anak rantau yang pasti uang sakunya mepet karena ngerjain banyak tugas yang ngabisin duit. Akhirnya saya bagi 2 itu coklat. Saya makan sama dia sambil duduk sebelahan di salah satu bilik warnet sambil browsing tugas. Biar hemat kan, satu komputer dibayar berdua.

Habis ngerjain tugas kita langsung balik. Enggak ada waktu buat foto-foto narsis kaya sekarang. Saya ingat HP dia dulu bagus, udah ada kameranya. Saya tidak nanyain harga HP apalagi harga micro sdnya. Bagi saya, yang penting 1-2 kali numpang foto, hehehe.

Valentine ataupun tidak sebaiknya dibawa hepi saja. Kalau saya, karena bukan penggila coklat, mau makan coklat ya makan aja tidak usah nunggu Valentine. Jika tak ada yang kasih kado atau kencan, dunia juga belum kiamat. Yang ada janji di hari ini buat berduaan, ati-ati karena yang ketiga itu selingkuhan, eh setan maksudnya. Nikmati aja, sebelum ada fatwa lain di sana, hahahaha.

Serba-serbi Valentine kalian sendiri bagaimana? Share yuk! Sampai jumpa. Happy Blogging!

Iklan

26 responses to “Serba-serbi Valentine

  1. Jd inget jaman SMA dulu ada yg ngasih mawar putih ke aku ditaruhnya di laci meja to ga ada tulisan dr siapa. Smp skr aku ga tau siapa yg ngasih 😦

  2. Everyday i laaaf you..alias berkasih sayang setiap hari…eeeaaaa😊

  3. Wah sampe ada yang dirazia ya. Kasihan kalo yang bawa cokelat mahal mahal akhirnya diambil sama guru BP haha.

  4. Waktu sma pas valentin anak2 pada bagi bunga. Ee bukan bunga coklat sih tapi bunga yg dicomot dr depan kantor osis. Kasian kantor osisnya jadi gersang bunga. Hihi untungnya ga sampe razia guru bp segala sperti cerita mba Jiah.. 🙂

  5. Anak anak jaman sekarang itu pada khawatir jika pas hari valentine dia masih saja jomblo haha tapi bagi saya, itu sih bodo amat, valentine mah gak ada (belum ada) di kamusku haha

    Semua kembali pada masing2 jika ingin merayakannya

  6. Wah ini tema postingannya sama dengan di blog saya. Silahkan berkunjung kalo penasaran. *Promosi*

  7. wah keren nih jd inget jaman jaman sekolah. banyak yang berbagi coklat dan berjualan coklat. tapi, kalo sampe di razia sayang banget coklatnya

  8. “Maunya hepi sama pacar, eh malah rugi bandar.”

    Perhelatan asmara tidak pernah santai sejak Prabu Dasamuka ajar kendel nyulik Mbak Sinta. Jadi kalau soal urusan tersitanya perangkat berasmara ya mohon bersabar saja, ini ujian.

  9. Saya tahu hari Valentine saat SMA. Pas kuliah juga nda ramai. Teman teman juga nda pada biasa merayakan Valentin.

  10. kemarinan ku valentine ngapain ya?
    oh tdr-nulis-makan-jalan2.

  11. Gak pernah khusus merayakan vaentine, tapi pas jaman sekolah kalau ada yg kasi coklat ya terima aja hehehe

  12. Valentine kemarin aku biasa aja. Walaupun punya pacar, tapi ngucapin valentine pun enggak. Lha wong sayang-sayangannya udah tiap hari wakakak. Ulang tahun aja biasa banget, gimana valentine? Malah sibuk masing-masing kami mah hehe.
    Itu cerita adek kelas pas MTs kok ya lucu-lucu ngenes gitu, toh? Hahaha tapi bagus, sih. Dia begitu tegar. Gak kayak jomblo kebanyakan. Dia memilih untuk membahagiakan dirinya sendiri daripada menunggu kebahagiaan dari orang lain.

  13. aku juga udah lama banget meninggalkan valentine. Rasanya kalau mau sayang sayangan tiap hari juga di sayang kok 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s